Memohon maaf akan kesalahan sendiri dan memaafkan orang lain atas kesalahan mereka ke atas kita adalah dua perkara yang nampak mudah tapi amat sukar dilakukan kita sebagai manusia...

Kekadang amat sukar bagi kita nak mengucapkan "saya minta maaf" atas kesalahan kita disebabkan sifat ego yang tertanam dalam diri kita sejak berkurun lamanya... Begitu juga sukarnya untuk kita luahkan "saya maafkan awak"...

Dek kerana kesukaran memohon maaf dan memaafkan inilah kekadang ibu dan anak tak bertegur sapa dan tak pernah bersua muka sehingga berpuluh-puluh tahun lamanya, adik-beradik berpisah seumur hidup dan suami isteri boleh berakhir dengan berpisah.

Sifat ego inilah yang membuatkan iblis laknatullah tidak mahu sujud kepada Adam bahkan tidak mahu pula memohon ampun dan maaf kepada Allah yang Maha Esa walaupun diberi peluang berbuat demikian. Iblis sanggup menerima seksaan neraka selama-lamanya bahkan telah berjanji akan menyesatkan manusia seramai yang mungkin untuk menjadi temannya di neraka... Sampai begitu sekali egonya si syaitan laknatullah... Lihatlah betapa sukarnya memohon ampun dan maaf dek kerana mempertahankan keegoan dan ketakburan dirinya...

"Dan (ingatlah) ketika kami berfirman kepada malaikat: "Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam". Lalu mereka sekaliannya tunduk memberi hormat melainkan Iblis; ia enggan dan takbur, dan menjadilah ia dari golongan yang kafir." -Al-Baqarah: 34


Berbeza pula dengan Nabi Adam yang telah disesatkan syaitan bersama isterinya apabila memakan buah khuldi; Nabi Adam dan Hawa yang dibuang ke dunia telah memohon ampun dan maaf dari Allah S.W.T dengan kalimat yang diajarkan oleh Allah sendiri.

[35]
Dan kami berfirman: "Wahai Adam! Tinggalah engkau dan isterimu dalam syurga, dan makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai, dan janganlah kamu hampiri pokok ini; (jika kamu menghampirinya) maka akan menjadilah kamu dari golongan orang-orang yang zalim".
[36]
Setelah itu maka Syaitan menggelincirkan mereka berdua dari syurga itu dan menyebabkan mereka dikeluarkan dari nikmat yang mereka telah berada di dalamnya dan Kami berfirman: "Turunlah kamu! Sebahagian dari kamu menjadi musuh kepada sebahagian yang lain dan bagi kamu semua disediakan tempat kediaman di bumi, serta mendapat kesenangan hingga ke suatu masa (mati)".
[37]
Kemudian Nabi Adam menerima dari Tuhannya beberapa kalimah (kata-kata pengakuan taubat yang diamalkannya), lalu Allah menerima taubatnya; sesungguhnya Allah, Dia lah yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani.
[38]
Kami berfirman lagi: "Turunlah kamu semuanya dari syurga itu! Kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu (melalui Rasul-rasul dan Kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka), maka sesiapa yang mengikuti petunjukKu itu nescaya tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita". -Al-Baqarah: 35-38

Pilihlah cara Nabi Adam, nabi kita yang sanggup memohon ampun dan maaf, bukannya cara syaitan yang semata-mata nak mempertahankan egonya tidak sanggup memohon ampun dan maaf, bahkan sanggup memilih seksa neraka selama-lamanya.

Sekadar untuk renungan diri sendiri, yang kekadang begitu sukar untuk mengucapkan "saya minta maaf".

|
1 Response
  1. Cik LaiLy Says:

    salam...saya suka post ni..nak tya boleh..kalau isteri,syurga di bawah tapak kaki suaminya..kalau suami pula ibu bapa.....itu kalau kandung...kalau mentua????apa hukum menantu lelaki x bertegur sapa dengan ibu bapa mertua selama 5 tahun???? ade ayat al-Quran atau hadis???


Blog Widget by LinkWithin